PEMBANTAIAN ETNIS DAN TERBITNYA ISLAM DI RWANDA


Pembantaian suku Tutsi. Tidak untuk ditiru-sumber google.

Pembantaian massal di Rwanda atau dikenal Genocide Rwanda terjadi selama 100 hari pada tahun 1994. Tragedi tersebut adalah sebuah pembantaian 800.000 suku Tutsi dan Hutu moderat oleh sekelompok ekstremis Hutu yang dikenal sebagai Interahamwe yang terjadi dalam periode 100 hari pada tahun 1994.

Pembantaian bermula pada tanggal 6 April 1994, ketika Presiden Rwanda, Juvenal Habyarimana menjadi korban penembakan saat berada di dalam pesawat terbang. Saat itu, Habyarimana yang berasal dari etnis Hutu berada dalam satu heli dengan presiden Burundi, Cyprien Ntarymira. Mereka baru saja menghadiri pertemuan di Tanzania untuk membahas masalah Burundi. Sebagian sumber menyebutkan pesawat yang digunakan bukanlah helikopter melainkan pesawat jenis jet kecil Dassault Falcon. Peristiwa penembakan keji itu diduga terjadi untuk unjuk protes terhadap rencana Presiden Habyarimana yang berencana melakukan persatuan etnis di Rwanda dan pembagian kekuasaan kepada etnis-etnis yang cukup majemuk di Rwanda. Pada tahun 1990, Habyarimana memiliki gagasan membentuk suatu pemerintahan yang melibatkan tiga etnis di Rwanda yakni Hutu (85%), Tutsi (14%) dan Twa (1%). Untuk diketahui, pada saat itu, jumlah penganut Kristen Katholik 56.5%, Protestan 37.1%, Islam 4.6%, Tidak beragama 1.7%, dan pribumi 0.1%.

Pembantaian tak berperkemanusiaan

Habyarimana mengangkat perdana menteri Agathe Uwilingiyama dari suku Tutsi. Pengangkatan pejabat pemerintah yang berasal dari suku yang berlainan ini tidak diterima oleh kelompok militan yang ingin mempertahankan sistem pemerintahan yang dimonopoli satu suku. Konsep pemerintahan power sharing yang melibatkan banyak suku ini tercantum dalam Piagam Arusha (Arusha Accord) pada tahun 1993, di mana dalam piagam itu disebut jabatan-jabatan pemerintahan Rwanda, tidak lagi 100%  dimiliki oleh suku Hutu. Piagam berisi persetujuan agar suku-suku lainnya juga memiliki hak yang sama seperti suku Hutu. Militan mengangkat planning ini sebagai bentuk ancaman eksistensi suku Hutu dalam pemerintahan, walaupun Habyarimana sendiri juga berasal dari suku Hutu.

Meskipun pelaku penembakan masih simpang siur dan tidak diketahui dengan pasti, tetapi kematian Habyarimana menjadi alasan untuk memberlakukan pembunuhan massal (Genocide) terhadap etnis Tutsi secara terencana dan terorganisir oleh kumpulan militan teroris. Kumpulan militan ini bahkan membentuk Sistem Radio Genosidal yang digunakan untuk memberitahukan dimana Tutsi bersembunyi. Dalam jangka 100 hari sejak kematian Habyarimana, sekitar 800.000 atau bahkan hampir 1.000.000 warga etnis Tutsi mati secara keji dan mengerikan.

Anak-anak korban pembantaian

Setelah kematian sang presiden, Pasukan khusus Pengawal Presiden yang dibantu instruktur Perancis segera melakukan aksi cepat, dan menjalin bekerja sama dengan kelompok paramiliter Rwanda, Interahamwe dan Impuzamugambi.

Penyerangan dimulai dari ibu kota Rwanda. Kemudian ketiga kelompok bersenjata itu mulai membunuh siapa saja yang mendukung piagam Arusha tanpa mempedulikan status jabatan dan sebagainya. Perdana Menteri Rwanda, yang berasal dari suku Tutsi tak lepas dari pembunuhan kelompok bersenjata. Selain dia, masih ada nama-nama dari kalangan menteri, pastor dan siapa saja yang mendukung maupun terlibat dalam negosiasi piagam Arusha, dibantai.

Sebagian besar korban dibiarkan tergeletak begitu saja dan tidak dimakamkan secara layak. Paling umum saat itu hanyalah ditimbun dengan tanah sekedarnya. Dalam memory, Pegunungan Gisozi menjadi tempat pemakaman massal. Di tempat ini diperkirakan terdapat 250.000 jasad warga tak berdosa korban konspirasi keji.

Kelompok militan yang berasal dari suku Hutu ini membunuh semua penduduk Rwanda yang berasal dari suku Tutsi, tanpa diberi hak untuk membela. Jumlah penduduk Hutu ini mayoritas dan pemeluk agama yang mayoritas saat itu adalah Kristen.

Islam di Rwanda

Pertama kali Islam dibawa masuk ke Rwanda oleh pedagang-pedagang muslim dari Pantai Timur Afrika pada kurun ke-18. Jumlah orang Islam merupakan golongan minoritas di sana sedangkan Gereja Rom Katolik yang diperkenalkan kepada orang Rwanda semasa penyerngan Orang Belgia, penjajahan dan kolonisasi, mubaligh-mubaligh Perancis pada akhir kurun ke-19 memiliki pengikut yang lebih banyak.

Korban

Dalam sejarah Islam di Rwanda, untuk pertama kalinya Islam diberikan hak dan kebebasan yang sama sebagaimana agama Kristian. Anggaran menunjukkan bahwa terdapat jumlah orang Islam yang setara di kalangan suku Hutu dan juga suku Tutsi. Anggaran tersebut tidak dapat disahkan disebabkan ketika berlakunya pembunuhan suku, pemerintah telah melarang semua diskusi dan perbincangan mengenai etnik di Rwanda.

Pada tahun 1960, bekas menteri pemerintahan Sebazungu telah mengarahkan agar masjid orang Islam di Rwamagana dibakar. Akibat peristiwa ini, orang Islam diselubungi ketakutan dan banyak di mereka yang melarikan diri ke negara-negara teranggan. Dikatakan bahwa pihak gereja Katolik terlibat dalam peristiwa ini yang memburukkan lagi ketegangan antara orang Islam dengan orang Kristen tersebut, membuat khwatir pihak gereja  di Rwanda.

Pada masa sebelum tahun 1994, umat Islam di Rwanda kurang mendapat perhatian pemerintah, sehingga tingkat pendidikan rendah, dan daya serap di dunia kerjapun kurang, yang hal ini menciptakan kondisi di mana umat Islam tidak memiliki pekerjaan layak. Status sosial yang hina tersebut dirasakan oleh umat Islam sampai terjadinya pembantaian massal pada tahun 1994. Populasi orang Islam sebelum pembunuhan suku pada tahun 1994 tersebut adalah sebanyak 4% yang luarbiasa rendah berbanding negara-negara tetangganya.

Islam setelah Pembantaian etnis

Jumlah orang Islam Rwanda meningkat selepas Pembunuhan etnik pada tahun 1994. Salah satu sebab yang mungkin ialah banyaknya orang Islam telah memberi perlindungan kepada pelarian-pelarian suku Hutu dan suku Tutsi. Beberapa sumber menjelaskan bahawa mereka memeluk Islam kerana peranan yang dimainkan oleh pemimpin-pemimpin Katolik dan Protestan dalam pembunuhan kaum tersebut. Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mencatatkan beberapa insiden pendeta-pendeta Kristen memberi restu kepada Kaum Tutsi untuk mendapatkan perlindungan di dalam gereja, kemudian menyerahkan mereka kepada kubu pembunuh Hutu. Contoh-contoh pstur-pastur Hutu yang menggalakkan jamaah mereka supaya membunuh Kaum Tutsi juga telah dicatatkan.

Laporan-laporan perseorangan oleh beberapa orang Kaum Tutsi yang memeluk Islam demi keselamatan diri karena mereka takut akan pembunuhan tindak balas yang berterusan angkara teroris suku Hutu, dan tahu bahwa orang Islam dapat melindungi mereka daripada angkara sebegitu. Begitu juga banyak suku Hutu yang memeluk Islam untuk mencari “penyucian”. Banyak warga suku Hutu  melupakan masa silam mereka yang diselubungi keganasan dan tidak mau “mencemari tangan mereka dengan darah”. Terdapat sebilangan kecil contoh kurang popular yang menunjukkan suku Hutu memeluk Islam dengan harapan bahawa mereka dapat bersembunyi di kalangan masyarakat orang Islam dan dengan itu terlepas daripada tangkapan.

Kadar pertukaran agama menurun pada tahun 1997. Menurut mufti Rwanda, masyarakat Islam tidak menyaksikan sebarang peningkatan dalam pertukaran agama ke dalam Islam pada tahun 2002-2003. Agama Kristen masih lagi menjadi agama utama. Mazhab Katolik (yang tiba pada akhir kurun ke-19 bersama-sama White Father dalam Gereja Roma Katolik) masih lagi tertanam dalam budaya negara tersebut. Menurut pemimpin-pemimpin Islam Rwanda, orang Islam membentuk 14% daripada 8.2 juta orang di Rwanda, negara Afrika paling Katolik, dua kali lebih banyak berbanding sebelum pembunuhan itu bermula.

Hampir satu dekade setelah aksi pembantaian ratusan ribu etnis minoritas Tutsi oleh mayoritas Hutu itu, agama Islam justru semakin populer. Seperti ditulis surat kabar Amerika Serikat, Washington Post, Muslim saat ini meliputi 14 persen dari 8,2 juta warga Rwanda.

Genosida itu sangat melukai masyarakat Kristen Rwanda, apalagi terbukti banyak para pastor katolik dan pendeta protestan terkemuka yang terlibat dalam aksi tak berperikemanusiaan itu. Dan kini mereka harus berhadapan dengan pengadilan kejahatan hak-hak asasi manusia (HAM). Salah satunya adalah Elizaphan Ntakirutimana, kepala Gereja Advent Hari Ketujuh.

Ntakirutimana merupakan orang Hutu yang menggiring ribuan warga etnis Tutsi ke gerejanya di provinsi Kibuye dengan janji akan dilindungi keselamatannya. Tapi nyatanya sang pendeta justru menyerahkan orang-orang Tutsi itu kepada milisi Hutu yang kemudian membantai dengan sadis 7.000-an warga Tutsi itu dalam satu hari.

Pada waktu yang sama, Muslim Rwanda – yang umumnya memiliki ikatan perkawinan baik dengan warga Hutu maupun Tutsi-membuka pintu rumah mereka lebar-lebar bagi warga Tutsi yang ketakutan. Entah kenapa warga suku Hutu yang beragama Kristen itu tak berani memasuki kampung atau rumah-rumah keluarga Muslim.

Yahya Kayiranga, pemuda Tutsi yang lari bersama ibunya dari ibukota Kigali di awal pembantaian, diselamatkan dirumah keluarga Muslim di kota Gitarama. Disana ia bersembunyi sampai aksi pembantaian itu berakhir. Namun ayah dan pamannya yang tetap tinggal di Kigali, tewas dibunuh.

“Kami ditolong oleh orang yang tidak kami kenal,” kata anak muda berusia 27 tahun itu, seperti dilaporkan surat kabar Amerika lainnya, Chicago Tribune. Ia kecewa berat dengan perilaku para pastor dan pendeta yang justru ikut terlibat tindakan keji itu. Yahya pun memilih menjadi Muslim di tahun 1996.

“Saya tahu Amerika menganggap Muslim sebagai teroris. Tapi bagi kami orang Rwanda, mereka adalah pejuang pembebas selama masa pembantaian massal,” kata Jean Pierre Sagahutu (37 tahun), warga Tutsi lainnya. Ia yang dulunya Katolik ini memeluk Islam setelah ayah dan 9 anggota keluarganya dibantai oleh warga Hutu yang seagama dengannya.

“Saya ingin menyelamatkan diri ke gereja, tapi tempat itu justru sangat buruk untuk bersembunyi. Lalu sebuah keluarga Muslim membawa saya, dan menyelamatkan hidup saya.”

Sumber :

http://www.antaranews.com/berita/1278102268/10-tersangka-genosida-rwanda-masih-dicari-untuk-diadili

http://id.wikipedia.org/wiki/Pembantaian_Rwanda

http://ms.wikipedia.org/wiki/Kaum_Hutu

http://alirsyad.net/index.php?option=com_content&task=view&id=47&Itemid=2

http://id.wikipedia.org/wiki/Juvenal_Habyarimana

http://ms.wikipedia.org/wiki/Islam_di_Rwanda

http://www.kapanlagi.com/film/internasional/hotel-rwanda-kisah-pembantaian-suku-tutsi.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Genosida_Rwanda

http://ms.wikipedia.org/wiki/Rwanda

About these ads

19 comments on “PEMBANTAIAN ETNIS DAN TERBITNYA ISLAM DI RWANDA

  1. Kristen memang agama yg suka menindas agama minoritas lain… Kampret lu…
    Lihat aja yesus dibantai di tiang salib tanpa busana hanya tinggal kolor doang…

  2. Memang hobinya membantai org tak berdaya… Tuhannya saja di bantai tanpa busana,,, dasar umat bugil lu smua…
    Tai kucing rasa donat,
    kristen anjing memang laknat

  3. Agama apa tuh yg mengajarkan pembantaian? Pasti kristen
    pemuka agama mana yg sering terlibat pembantaian org tak berdaya tanpa senjata? Pasti kristen

    kristen memang kampret

  4. Kristen itu srigala berbulu domba,kelihatan nya aja baik padahal mereka itu banyak siasat busuk buat ngehancurin Islam…dasar KRISTEN kaum Dajal…fuck.

    • hutu dan tutsi mayoritas agamanya kristen para pastor dari etnis hutu menjebak etnis tutsi yg juga kristen untuk berlindung di gereja ehh ternyata dijadikan lalapan empuk. itulah ajaran agama sampah kristen yg sdh jadi pecundang/sepi pengikut dieropa dan amerika yaitu sesuai ajaran paus yg rajanya korupsi”segala sesuatu itu halal” termasuk membantai suku tutsi yg sama2 kristennya

      • pak klo komen ksi bukti donk… trus klo ngk tahu asal usulnya ato gampangnya blm nonton filmnya shooting dogs sama hotel rwanda nggk usah sok2 bawa agama… dari film2 yg diangkat dri cerita nyata itu para pastur dan pendeta2 yang menyembunyikan kaum tutsi dibantai habis2an… jadi tolong kalo komen yg ad bktinya ato yg benaran…

        asal tahu aja… pernyataan resmi UN/PBB Menyebutkan banyak pendeta dan misionaris yan dibantai di Rwanda karena menolak untuk meninggalkan Rwanda di tengah2 krisis Genosida Hutu terhadap Tutsi

        trus buat yg nulis nggk usah nambahin agama nantinya bakalan jadi cerita Genosida dan SARA Rwanda,ngk cma Genosida di Rwanda…

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s